Menulis Artikel – Aturan Dasar Tata Bahasa

 

Beberapa calon penulis berpikir mereka dapat lari dari artikel tanpa repot-repot mempelajari aturan dasar tata bahasa. Tetapi sama seperti setiap pengrajin menghabiskan waktu mengasah keterampilannya untuk membuat karya yang sempurna, demikian juga seorang penulis harus bekerja keras untuk menyajikan artikel yang akan menyenangkan untuk dibaca dan tidak membuatnya malu karena tata bahasa dan tanda baca yang ceroboh. Benar, beberapa kesalahan adalah kesalahan ketik, tetapi bukankah itu mencerminkan kemalasan tertentu pada bagian penulis? Sebuah artikel harus diperiksa dengan teliti untuk kesalahan ketik sebelum dikirim atau diunggah.

Jangan percaya pemeriksa ejaan Anda. Tidak ada pemeriksa ejaan otomatis yang dapat memperingatkan Anda untuk setiap kesalahan. Yang dan siapa, kalah dan longgar, tenang dan tenang, itu dan itu semua adalah kata-kata yang sah, sehingga tidak akan ada garis merah di bawahnya. Pemeriksa ejaan belum cukup pintar untuk mengatakan yang mana yang ingin Anda gunakan. Dan jika kesalahan itu bukan karena kesalahan ketik, itu berarti Anda perlu menyimpan kamus untuk memeriksa apa pun yang Anda tidak yakin.

Ingat bahwa ketika sebuah kata berakhir dengan “‘ s “itu berarti ada huruf yang hilang. “Ini” berarti “itu”. Jika Anda tidak yakin yang mana yang harus Anda gunakan, coba ucapkan kalimat itu dua arah.

Contohnya…

“Ini hari yang baik hari ini / Ini hari yang baik hari ini”. Contoh terakhir ini masuk akal, jadi tidak apa-apa menggunakan “itu”.

Tapi….

“Ini kelinci. Liangnya ada di sana. ”

Apakah, “Ada liang di sana”, masuk akal? Tidak.

Tentu saja jika Anda berkata, “Liang kelinci ada di sana,” maka apostrof menunjukkan kepemilikan (dan hanya satu kelinci), bukan surat yang hilang.

“Liang kelinci ada di sana,” (tanpa tanda kutip) berarti ada beberapa kelinci.

Dan hanya untuk catatan, “longgar” berarti tidak ketat, sementara “kalah” berarti Anda kehilangannya.
“Siapa” adalah kependekan dari “siapa”, tetapi “milik siapa” adalah bentuk posesif “siapa” (seperti dalam “Mobil siapa itu?”)
“Diam” berarti “diam”, sementara “cukup” adalah kata keterangan (yang biasanya harus ditinggalkan).

“Aku merasa sangat konyol,” terdengar lebih baik dari, “Aku merasa konyol”.

“Aku merasa seperti orang idiot,” mungkin lebih baik.

Terkadang aturan tata bahasa menghalangi penulisan yang baik. Jika demikian, mereka dapat dan harus dilanggar, jika tidak, tulisan Anda akan menjadi kuno dan bahkan mekanis. Salah satu aturan tersebut adalah bahwa kalimat tidak boleh dimulai dengan konjungsi. Baik “dan” dan “tetapi” tentu saja dapat digunakan untuk memulai kalimat, atau bahkan paragraf, tetapi tidak untuk mengakhiri kalimat. Menggunakan salah satu dari konjungsi ini untuk memulai kalimat bisa menjadi transisi alami untuk membawa pembaca maju.

Aturan gaya memberi tahu kita untuk tidak pernah menggunakan kata yang sama dua kali dalam sebuah kalimat, tetapi jika Anda harus mencari beberapa pengganti canggung lainnya untuk melakukan pekerjaan itu, maka silakan ulangi. Pengulangan nama seseorang sedikit berbeda. Itu dapat dengan mudah diganti dengan “dia” atau “dia” saat kalimat berlanjut.

Sebuah mitos yang terus-menerus menyamar sebagai aturan memberitahu kita untuk tidak mengakhiri kalimat dengan preposisi. Winston Churchill seharusnya mengolok-olok ini dengan menyatakan, “Ini adalah jenis bahasa Inggris yang tidak akan saya pakai.” Tentu saja kalimat dapat diakhiri dengan preposisi. Aturan yang baik adalah menulis cara Anda berbicara. Tetapi kecuali Anda sudah dewasa berbicara bahasa Inggris, abaikan aturan ini juga.

Beberapa petunjuk lagi …

· Saat menulis artikel, perhatikan bahwa Anda tidak perlu mengulangi informasi yang tidak perlu. Bahkan jika Anda menggunakan kata-kata yang berbeda, itu tetap memberi pembaca kesan bahwa Anda pikir dia terlalu bodoh untuk mendapatkannya pertama kali.

· Gunakan kalimat pendek lebih dari yang panjang, tetapi panjangnya bervariasi.

· Pecah teks dengan menggunakan poin-poin, atau mengajukan pertanyaan. Mengapa? Ini akan menambah minat dan mencegah pembaca Anda tertidur – atau hanya membalik halaman.

· Gunakan paragraf pendek juga. Ini akan membuat pekerjaan membaca semuanya tampak lebih mudah. Dalam dunia yang serba cepat ini, sebagian besar pembaca terburu-buru. Jika mereka sampai pada blok teks yang besar tanpa spasi, mereka biasanya akan melewatkan sebagian besar.

Jika Anda mengingat tip-tip ini, artikel Anda akan membuat editor dan pembaca senang.

About The Author
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *